Friday, April 13, 2012


PLN: Assistant Engineer | Junior Engineer | Junior Analyst
PT PLN (Persero) with the vision to become a recognized word-class company, currently opening career opportunities for Indonesian candidates to join and grow with us through Program Rekrutmen Pegawai PT PLN (Persero) Tingkat S1/D4 – D3 Tahun 2012 for throughout Indonesia placement with following terms:

Assistant Engineer of Electrical Power Distribution (ED)

Bachelor/ Diploma 4 Degree majoring in Electricity Energy Engineering
Bachelor/ Diploma 4 Degree majoring in Electricity Engineering/ Electrical Engineering - Powerline
Bachelor/ Diploma 4 Degree majoring in Electricity Power Engineering
Junior Engineer of Electricity Power Distribution (TDT)

Diploma 3 Degree majoring in Electricity Energy Engineering
Diploma 3 Degree majoring in Electricity Engineering/ Electrical Engineering - Powerline
Diploma 3 Degree majoring in Electricity Power Engineering
Junior Analyst of Electricity Power Commerce (PNG)

Diploma 3 Degree majoring in Economics Development
Diploma 3 Degree majoring in Economics
Diploma 3 Degree majoring in Economics and Development Studies
Diploma 3 Degree majoring in Finance
Diploma 3 Degree majoring in Banking and Finance
Diploma 3 Degree majoring in Islamic Banking and Finance
Diploma 3 Degree majoring in Management
Diploma 3 Degree majoring in Financial Management
Diploma 3 Degree majoring in Financial and Banking Management
Diploma 3 Degree majoring in Financial and Taxation Management
Diploma 3 Degree majoring in Marketing Management
Diploma 3 Degree majoring in Marketing
Diploma 3 Degree majoring in Commerce Administration
Requirements

Male
Not married and willing to not get married during the Diklat Prajabatan
Born in 1986 or thereafter for S1/ D4 and born in 1988 or thereafter for D3
Minimum GPA 2.75 for Engineer and 3.00 for Non-Engineer
Minimum height 155 cms
Maximum spectacled -4 for ED and TDT
Should you interested please download application procedures at link below. Closing date April 20, 2012.

Application Procedures (Copy in new tab, erase "[ ]" fisrt)
http://www.jobsid[.]info/images/content/pln20apr12.zip





Bank Mandiri: Account Manager | Corporate Transaction Sales | Relationship Manager Commercial Banking

As the largest Bank in Indonesia, with assets that have grown to more than IDR 501 trillion today, and more than 27.305 employees spread among more than 1.526 domestic branches and 7 overseas branches and representative offices, Bank Mandiri has committed to deliver excellence banking services and to provide wide-ranging financial solutions in investment and sharia' products as well as bancassurance for our private and state-owned corporate, commercial, small business and micro customers in addition to our consumer clients. We're sure that your presence in Bank Mandiri will give you an interesting chance to develop your career aspiration as a professional banker in Indonesia and being apart of the most admired and progressive financial institution.

Account Manager - Indonesia


Responsibilities

Develop action plan, develop marketing strategy (including selling), analyzing and evaluating the credit proposal to achieve the specific target given within the timeframe. Build a new relationship with prospect customer in corporate segment (private and/or state-own company) as well as maintain business relation with existing customer
General Requirements

Bachelor degree from reputable university (in Engineering -incl. Mining-, Economics, Agriculture)
Age max. 35 years
Excellent communication skill (Bahasa Indonesia & English)
Familiar in using Computer (esp. Ms. Office)
Specifics Requirements

Minimum 5 years working experience in Banking institutions as Account Officer or Relationship Manager
Have experience in handling corporate (or Commercial) and syndication customers with minimum portfolio IDR 300 billion
Experience in structured finance will be an advantage
Have a good product knowledge in trade service, trade finance and treasury transactions
Able to work in team and independent
Willing to be placed in Corporate Banking Business Unit all over Indonesia
Corporate Transaction Sales - Indonesia

Requirements

Candidate must possess at least a Bachelor's Degree (with minimum GPA: 2,75) in Engineering, Agriculture/ Aquaculture/ Forestry, Economics, Marketing, Finance/ Accountancy/ Banking, Law or equivalent.
Max Age 35 years old
Having a good appearance
Preferably Managers specializing in Sales - Corporate or equivalent
At least 4 year(s) of working experience in marketing/sales/relationship manager in Banking Industry
Required language(s): English, Bahasa Indonesia
Able to operate any system in information technology
Having professional experience in handling corporate customer and syndication
Knowledge in structured finance is preferred
Having a good product knowledge in cash management, trade service, trade finance and treasury transaction
Able to work independently and in a team.
Relationship Manager (RM) Commercial Banking - Indonesia

Responsibilities

Develop marketing strategy including to sell commercial product (such as credit, funding and trade service), analyze and evaluate the credit proposal to achieve the specific target given within the timeframe. Build a new relationship with prospect customer in commercial segment as well as maintain business relation with existing customer.
General Requirements

Bachelor degree from reputable university (in Engineering -incl. Mining-, Economics, Agriculture and Law)
Age max. 35 years
Excellent communication skill (Bahasa Indonesia & English)
Familiar in using Computer (esp. Ms. Office)
Specifics Requirements

At least 4 years working experience in banking institution and 2 years of working experience as Account Officer/ Relationship Manager in Bank esp. in small, Commercial and Large Commercial segment (start from IDR 100 million to IDR 5 billion and above)
Have knowledge about trade service/finance transaction is preferable.
Able to work independently as well as part of a team
Willing to be placed all over Commercial Banking business unit.

Should you interested and meet above requirements please apply at links below.
(paste in new tab, erase "[ ]" first)
http://impact-id.jobstreet[.]com/jobs/jobdesc.asp?type=0&eid=8011237&jid=450630&did=153&its=0&src=8&itn=





PT. Krakatau Engineering is a rapid sustainable growth EPC Company into the Indonesian Top Big Five of company in the Engineering, Procurement, Construction and Maintenance services related to the industries and infrastructures. PT. Krakatau Engineering owned by PT. Krakatau Steel (Persero), having its Head Office in Cilegon with on-going projects in all parts of Indonesia. In order to support the current and future project executions we are inviting highly qualified, self motivated and performance oriented Engineers to join into our team as:

Junior Engineers
Accounting

Education Requirements

Bachelor/Diploma Degree (S1/D3) in related field from reputable University
Min GPA 2,75 (scale 4)
General Requirements

Good computer skill
Smart worker and be able to work under pressure
Good communication skill
Thorough, loyal and high initiative
Head Office at Cilegon and willing to be placed at Project sites
Willing to be started as contract employee

Please send your application, CV and also mention your expected salary to email address below before April 20th 2012.

sdm@krakataueng.co.id



Pertamina: Few Positions


PertaminaFor more than half a century, Pertamina has met the domestic demand for energy by managing integrated operations in the oil & gas and geothermal energy sector and has constantly strived to improve its operational and financial performance in order to contribute maximally to the Indonesian economy. Pertamina seeks extraordinarily talented individuals who share our values and has passion in becoming part of the great team to accomplish our extraordinary vision: to become a world class national oil and gas company.

Assistant Domestic Source (E-GAS-GRM2)


  • Bachelor (S1) Degree majoring in Petroleum Engineering, Geological Engineering, Chemical Engineering, Economic
  • Closing date: April 17, 2012

Assistant Overseas Source - Gas Resources Management (E-GAS-GRM3)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Petroleum Engineering, Geological Engineering, Chemical Engineering, Economic
  • Closing date: April 17, 2012

Assistant Market Analysis Gas (E-GAS-GRM4)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Petroleum Engineering, Geological Engineering, Chemical Engineering, Economic
  • Closing date: April 17, 2012

Assistant Manager Unconventional Gas - Gas Resources Management (E-GAS-GRM5)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Petroleum Engineering, Geological Engineering, Chemical Engineering, Economic
  • Closing date: April 17, 2012

Assistant Commercialization Unconventional Gas - Gas Resources Management (E-GAS-GRM6)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Petroleum Engineering, Geological Engineering, Chemical Engineering, Economic
  • Closing date: April 17, 2012

Assistant Market Analysisis Unconventional Gas - Gas Resources Management (E-GAS-GRM7)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Industrial Engineering
  • Closing date: April 17, 2012

Cost Engineer (E-GAS-GRM8)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Industrial Engineering
  • Closing date: April 17, 2012

Mechanical Engineer (E-GAS-GRM9)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Mechanical Engineering
  • Closing date: April 17, 2012

Rotating Equipment Engineer (E-GASGRM10)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Mechanical Engineering
  • Closing date: April 17, 2012

Instrument & Control Engineer (E-GASGRM11)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Electrical Engineering
  • Closing date: April 17, 2012

Pipeline Engineer (E-GASGRM12)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Mechanical Engineering, Civil Engineering
  • Closing date: April 17, 2012

HSE Engineer (E-GASGRM13)

  • Bachelor (S1) Degree majoring in Enviromental Engineering
  • Closing date: April 17, 2012

Chemical Flooding Specialist (E-UPSUTC18)

  • Master (S2)/ Doctoral (S3) Degree majoring in Petroleum Engineering, Chemical Engineering
  • Closing date: April 18, 2012

Thermal Flooding Specialist (E-UPSUTC19)

  • Master (S2)/ Doctoral (S3) Degree majoring in Petroleum Engineering, Chemical Engineering
  • Closing date: April 18, 2012

Gas Flooding Specialist (E-UPSUTC20)

  • Master (S2)/ Doctoral (S3) Degree majoring in Petroleum Engineering, Chemical Engineering
  • Closing date: April 18, 2012
Should you interested please download application procedure at link below.
(copy link in new tab, delet "[ ]" first)
http://www.jobsid[.]info/images/content/pertamina18apr12.zip


Wednesday, April 11, 2012

////

Informasi Berita Gempa Sumatera 2012

Berita Gempa Aceh 8.9 Skala Ricter
11 APRIL 2012 15:38:29 WIB
Info Gempa
Lokasi 2.31 LU – 92.67 BT Kedalaman 10 Km
Wilayah 382 km BaratDaya KAB-SIMEULUE-NAD
431 km BaratDaya KAB-ACEHJAYA
453 km BaratDaya KAB-ACEHBARAT
460 km BaratDaya BANDAACEH-NAD
1829 km BaratLaut JAKARTA-INDONESIA
Potensi Potensi TSUNAMI untuk diteruskan pada masayarakat..

#PrayForSumatera
////

Salahlah orang yang mengira bahwa cinta itu datang karena pergaulan yang lama dan rayuan terus menerus. cinta adalah tunas pesona jiwa, dan jika tunas ini tak tercipta dalam sesaat, ia tak tercipta bertahun-tahun atau bahkan dari generasi ke generasi

Jiwa yang telah menyaksikan hantu kematian tak dapat ditakut-takuti oleh wajah-wajah para pencuri.

prajurit yang telah melihat pedang berkilatan diatas kepalanya dan aliran darah di bawah kakinya tak peduli tentang batu-batu karang yang dilemparkan padanya oleh anak-anak jalanan.

barangsiapa yang tak memberontak melawan penindasan pada hakekatnya ia sendiri melakukan ketidakadilan.

mata yang terbiasa pada keremangan cahaya lilin tidak cukup kuat untuk menatap sang matahari.

Cinta yang terbatas ingin memiliki yang dicintai. tapi cinta yang tak terbatas hanya menginginkan cinta itu sendiri.

Tuesday, April 10, 2012

7 Prinsip Organisasi Ideal Max Weeber

Salah satu dasar pemikiran yang dominan dalam perjalanan evolusi konsep desain organisasi adalah prinsip Max Weber tentang organisasi ideal. Konsep Max Weber tersebut kemudian dikenal dengan istilah birokrasi. Birokrasi itu sendiri berasal dari gabungan kata biro (bureau) yang artinya kantor, tempat kerja, office desk dan krasi (kratia/kratos) yang artinya kekuatan atau peraturan.

Sebagai teori manajemen klasik, konsep Max Weber mengenai prinsip organisasi ideal dan birokrasi memberikan pondasi bagi munculnya pemikiran-pemikiran baru perihal desain organisasi. Sayangnya, birokrasi kini identik dengan ketidakefisienan, kaku, dan sikap malas sehingga istilah birokrasi selalu dikonotasikan negatif. Padahal, birokrasi bukan masalah baik atau buruk. Bukan pula positif-negatif. Ia hanyalah sebuah desain organisasi yang melalui perlakuan tertentu bisa berjalan efisien.

Dalam perspektif Max Weber, terdapat 7 prinsip dasar yang perlu diterapkan dalam membangun organisasi agar dapat mencapai tujuannya. Ketujuh prinsip tersebut adalah (Stephen Robbin):

    Pembagian Kerja. Pekerjaan dipecah-pecah sehingga jelas pembagian masing-masing anggota.

    Hirarki kewenangan yang jelas. Struktur organisasi disusun bertingkat dan memastikan jabatan yang lebih rendah berada di bawah supervisi dan kontrol dari yang lebih tinggi. Garis komando dan garis koordinasi diciptakan untuk meperjelas alur pelaporan diantara anggota organisasi.

    Formalisasi yang tinggi. Untuk mengatur perilaku anggota organisasi, perlu disusun peraturan dan prosedur formal sebagai sebuah sistem. Poin ini sangat relevan dengan besaran organisasi. Semakin organisasi tumbuh besar, maka perlu ada formalisasi agar semua hal berjalan standar.

    Impersonal. Tindakan dan keputusan yang berlaku di dalam organisasi tidak melibatkan perasaan pribadi. Tidak diperbolehkan konflik kepentingan berperan dalam pengambilan keputusan

    Keputusan personalia berdasarkan kemampuan. Keputusan tentang promosi, seleksi, didasarkan atas kualifikasi, keberhasilan atau prestasi. Organisasi harus menciptakan merit sistem berjalan secara sesuai.

    Adanya jenjang karir bagi anggota organisasi. Prinsip ini mengasumsikan bahwa keanggotaan organisasi seseorang adalah seterusnya (continuous basis). Dengan jenjang karir diharapkan anggota dapat mengejar karir dan menjaga komitmen terhadap organisasi.

    Pemisahan yang jelas kehidupan pribadi dan organisasi. Dalam organisasi ideal, pengambilan keputusan dilakukan semaksimal mugkin berjalan rasional. Artinya, anggota organisasi harus dapat memisahkan kehidupan organisasi dan kehidupan organisasi.

Bureaupathology

Salah satu kritik terhadap birokrasi adalah munculnya penyakit Biropatologi. Biropatologi dapat diartikan sebagai perilaku pengambil keputusan yang terlalu taat kepada peraturan formal sehingga mengakibatkan birokrasi berjalan lamban, kaku, dan tidak efisien. Prinsip “formalisasi” memberikan perlindungan untuk bersembunyi dibalik peraturan. Ini mungkin PR besar bagi pelaku organisasi bagaimana mendesain organisasi yang ramping, dengan mengecilkan potensi terjadinya efek samping dari birokrasi.

Sumber : Teori Organisasi - Stephen Robbin

Friday, April 6, 2012


Tips Tidur Sehat

Apakah Anda “penggemar” tidur ? eh tentu saja  Bukan penggemar, tapi yang jelas butuh tidur… Siapa yang tidak perlu tidur ? Tubuh kita adalah suatu mesin organik yang sangat istimewa. Ia memiliki mekanisme biokimiawi yang sangat kompleks. Tubuh kita memiliki timer yang mengatur jam berapa kita harus merasa lelah, dan jam berapa kita harus terjaga kembali. Orang yang kesehatan tubuhnya baik memiliki metabolisme yang bekerja secara optimal. Untuk mencapai metabolisme optimal itu, salah satunya diperlukan teknik tidur yang sehat.

Tahukah Anda apa saja tips tidur yang sehat ? Ini dia tips nya.


Usahakan agar selalu tidur pada waktunya. Body timer kita akan bekerja dengan optimal ketika kita menepati jadwal tidur dan bangun yang teratur. Demikian pula pada saat bangun tidur, pengeluaran adrenaline pada tubuh kita akan senantiasa terjadi pada waktu yang sama, sehingga kita akan bangun dengan lebih segar.
Sebisa mungkin, rutinkan olah raga. Dengan melakukannya secara teratur kita menetralisir ketegangan fisik dan fikiran dengan cara yang lebih sehat.
Ciptakan suasana tidur yang nyaman, jaga cahaya, kelembaban dan suhu udara kamar tidur.
Lakukan ritual tidur yang menenangkan seperti berdoa, membaca bacaan ringan, dan memikirkan yang indah-indah.
Hindari memikirkan masalah pekerjaan dan beban pikiran yang berat pada saat hendak tidur. Hal ini akan terbawa pada alam bawah sadar kita, sehingga tubuh kita gagal memasuki fase “deep sleep”, sehingga meskipun waktu tidur kita lama,  tapi tubuh kita tidak beristirahat optimal.
Hindarkan kejadian tidur karena kelelahan.
Jangan tidur pada selain jamnya.
Jangan tidur dalam keadaan lapar dan kekenyangan… karena keduanya akan menganggu tubuh kita beristirahat dengan baik, sehingga bangunnya pun akan terganggu.
Gampang kan? Nah, selamat mencoba, semoga bermanfaat.


Sumber: http://www.drarief[.]com/tips-tidur-sehat/

Pedoman Praktis Penyusunan Skripsi, Tesis dan Disertasi

P E N G A N T A R
Skripsi, Tesis, dan Disertasi adalah karya ilmiah yang disyaratkan untuk lulus pendidikan jenjang S-1, S-2 dan S-3. Pada dasarnya cara penulisan Skripsi, Tesis, dan Disertasi adalah sama, bedanya semakin tinggi tingkatannya, maka semakin banyak fakta-fakta dan teori-teori yang harus dirujuk sebagai dasar penelitian, dan juga cara penyajiannya mulai dari hanya mendeskripsikan suatu obyek penelitian sampai dengan menghasilkan suatu teori berdasarkan fakta-fakta empiris. Banyak mahasiswa yang sedang menyusun Skripsi, Tesis, dan Disertasi memilih untuk menunda-nunda proses penyusunan proposal penelitiannya atau bahkan tidak menyelesaikan Skripsi, Tesis, dan Disertasinya karena tidak tahu harus mulainya darimana atau sudah jenuh dengan revisi yang tak kunjung selesai atau tidak mempunyai waktu, misalnya karena sambil bekerja. Sebenarnya yang menjadi kendala dalam penyusunan suatu proposal penelitian adalah : (1) Komitmen yang kurang kuat pada diri sendiri untuk mau memulai menyusun proposal penelitian; Jangan takut salah! "Orang yang SUKSES adalah orang yang pernah membuat KESALAHAN; Tidak ada orang yang SUKSES tanpa mengalami suatu KESALAHAN", (2) Kesulitan dalam menentukan masalah yang akan diteliti atau yang ingin diketahui lebih lanjut, sebagai titik awal untuk menyusun suatu proposal penelitian, (3) Tidak mempunyai referensi yang cukup terkait dengan topik penelitiannya, dan (4) Kurang pengalaman dalam menulis karya ilmiah sehingga sulit untuk menguraikan pendapatnya dalam bentuk tulisan; Perlu latihan dan jangan takut salah!. Oleh sebab itu mudah-mudahan Pedoman Praktis Penyusunan Usulan Penelitian/ Proposal Skripsi, Tesis, dan Disertasi yang singkat ini minimal dapat memberikan pencerahan bagi Anda.Semoga Bermanfaat... dan TETAP SEMANGAT!.




Menentukan Masalah
Setiap penelitian harus bertolak dari suatu masalah. Penelitian dilakukan justru karena adanya masalah. Tanpa masalah penelitian tidak perlu dilakukan. Artinya masalah merupakan syarat mutlak bagi suatu penelitian. Kemudian penelitian dilakukan untuk memecahkan masalah. Namun dalam praktiknya untuk menggali dan menentukan masalah untuk keperluan penyusunan proposal penelitian seringkali tidak mudah. Pada umumnya mahasiswa menghadapi kesulitan untuk memetakan sekalipun sudah jelas-jelas tampak di depan mata. Artinya, mahasiswa seringkali tidak mampu melihat dan memahami gejala-gejala yang ada di sekitarnya sebagai masalah.
Ketika Anda hendak menyusun proposal penelitian, langkah pertama yang perlu Anda lakukan adalah menentukan masalah. Masalah dapat mengemuka dalam bentuk kinerja, produktivitas, prestasi kerja, motivasi kerja, kepuasan kerja karyawan/ pegawai perusahaan atau instansi pemerintah yang menurun atau belum optimal. Masalah bisa pula tampak dalam bentuk pelayanan karyawan/ pegawai perusahaan/ instansi yang menurun atau belum optimal, pelanggan yang tidak puas atau prestasi dan motivasi belajar siswa yang surut. Intinya dalam masalah terdapat gejala-gejala yang mengindikasikan adanya penurunan, kemunduran, kemerosotan, atau paling tidak belum sesuai dengan harapan, standar, atau kriteria yang digunakan/dibakukan.
Contohnya :
Karyawan yang datang ke kantor sering terlambat, mengambil waktu istirahat melebihi jam istirahat, pulang lebih cepat, dan sering mangkir tanpa alasan yang jelas. Ini mengindikasikan adanya gejala-gejala aktual rendahnya motivasi kerja atau kinerja karyawan.
Siswa yang nilai raportnya menurun adalah indikasi dari masalah yang terkait dengan motivasi belajar siswa.
Guru mengajar dengan output lebih dari 50% siswanya tidak lulus adalah gejala yang mengarah pada masalah motivasi mengajar atau kinerja guru.
Karyawan di suatu instansi yang korup adalah indikasi adanya masalah yang terkait dengan kinerja karyawan dalam hubungannya dengan spiritualitas, kecerdasan emosional, pengawasan, atau budaya organisasi.
Jadi dapat menggunakan indikasi penurunan, kemunduran atau kemerosotan tersebut untuk melihat adanya masalah. Jika tidak ada gelaja yang mengarah ke indikasi tersebut, maka dapat melihat dari sisi yang lain, yaitu ketidakmampuan dalam mencapai atau memenuhi standar, kriteria atau harapan.

Proses Penelitian Kuantitatif : Klik Gambar Untuk Memperbesar





Latar Belakang Masalah
Jika sudah mementukan masalah, langkah berikutnya menggali latar belakang dari masalah yang akan Anda teliti. Latar belakang menguraikan tentang faktor-faktor yang menyebabkan atau mendorong munculnya masalah. Oleh karena itu penyajian latar belakang harus dimulai dari masalah yang akan diteliti, kemudian disusul sejumlah faktor atau variabel yang memiliki peluang menyebabkan munculnya masalah. Sebagai pembukaan pada umumnya diutarakan dahulu mengenai rasional atau alasan mengapa kita tertarik atau perlu meneliti masalah tersebut. Alasan ini biasanya terkait dengan fakta empirik atau kajian teroritik. Untuk mudahnya ikuti langkah-langkah berikut secara berurutan dalam menyusun atau menyajikan latar belakang :
Uraikan mengenai alasan yang mendorong meneliti masalah tertentu. Jika yang diteliti misalnya kinerja pegawai, maka utarakan bahwa kinerja pegawai sangat penting bagi kelangsungan dan perkembangan organisasi, terutama dalam menghadapi iklim kompetisi yang semakin ketat pada era globalisasi.
Paparkan gejala-gejala aktual di lokasi penelitian yang menunjukkan menurunnya kinerja pegawai. Perkuat dengan acuan teoritik yang menunjukkan bahwa gejala-gejala tersebut merupakan bagian dari kinerja yang buruk atau setidaknya kurang optimal.
Sajikan beberapa faktor atau variabel yang menurut teori potensial mendorong terjadinya penurunan kinerja Misalnya : motivasi dan kompensasi kerja. Tunjukkan keterkaitan faktor-faktor atau variabel-variabel tersebut dengan kinerja.
Sebagai penutup, ketengahkan tentang keterkaitan dan perlunya meneliti masalah tersebut (kinerja) ditinjau dari perspektif faktor-faktor atau variabel-variabel penyebabnya (motivasi dan kompensasi kerja).



Identifikasi Masalah
Banyak faktor yang mungkin menyebabkan timbulnya suatu masalah. Dalam kasus kinerja pegawai, bukan hanya terkait dengan motivasi dan kompensasi kerja, tetapi juga kepemimpinan, supervisi/pengawasan, iklim organisasi, budaya organisasi, iklim komunikasi organisasi, lingkungan kerja, pelatihan, kepuasan kerja, semangat kerja, etos kerja, kedisiplinan, kecerdasan emosional, manajemen stress, kondisi fisik, dan lain-lain.
Idealnya, ketika kita meneliti tentang masalah kinerja, semua faktor tersebut kita teliti. Namun, karena sejumlah keterbatasan yang kita miliki, misalnya waktu, tenaga, biaya, dan kemampuan, maka tidak semua faktor tersebut dapat kita teliti. Oleh karena itu, sesuai dengan jenjang pendidikan kita (S1, S2 atau S3), kita hanya meneliti sebagian kecil saja dari faktor-faktor tersebut.
Walaupun demikian, untuk kepentingan penyusunan proposal penelitian kita, semua faktor tersebut dapat diidentifikasi sebagai masalah, satu per satu. Makin banyak identifikasi masalah yang kita lakukan, makin baik. Untuk mempermudah dalam melakukan identifikasi masalah, gunakan acuan teoritik yang terkait dengan kinerja. Perhatikan faktor apa saja yang mempengaruhi kinerja pegawai, lalu jadikan faktor-faktor tersebut sebagi identifikasi masalah.
Selama ini ada 2 (dua) versi penyajian identifikasi masalah. Ada yang menyajikan dalam bentuk pertanyaan, dan ada pula yang menyajikan dalam bentuk pernyataan. Keduanya memiliki rasional masing-masing. Tetapi Anda tidak perlu bingung. Gunakan salah satu yang sesuai dengan ketentuan penyusunan proposal yang berlaku di fakultas atau universitas tempat Anda kuliah.



Pembatasan Masalah
Jika hendak menyusun proposal penelitian untuk penulisan disertasi, harus memasukkan semua faktor tersebut kedalam paket identifikasi masalah, bahakan perlu ditambah faktor lain yang baru. Tetapi, jika mau menyusun proposal skripsi atau tesis, tidak perlu memasukkan semua faktor tersbut. Gunakan saja beberapa yang paling relevan dengan masalah yang akan diteliti. Pertimbangkan segenap keterbatasan, khususnya tenaga, waktu, biaya, dan kemampuan teoritik dan metodologis. Pembatasan masalah minimal mencakup dua hal : (1) Lokasi/Obyek Penelitian :Hal ini berkaitan langsung dengan tempat yang dijadikan obyek penelitian, misalnya : perusahaan, instansi pemerintah, sekolah, pesantren, masjid, gereja, pasar/mall, dan lain-lain. (2) Variabel atau Fokus Penelitian :Hal ini berkaitan dengan variabel-variabel atau dokus penelitian yang akan diteliti.
Jadi dalam pembatasan masalah, 2 (dua) unsur tersebut harus terpenuhi. Sebagai gambaran dapat diberikan contoh untuk penelitian mengenai kinerja pegawai PT. X sebagai berikut :
”Seperti diuraikan diatas, faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja pegawai sangat banyak. Padahal, dalam waktu yang sama, penulis memiliki sejumlah keterbatasan, terutama waktu, biaya, tenaga dan kemampuan akademik. Menyadari kondisi tersebut dan terutama sesuai dengan kaidah keilmuan, maka permasalahan penelitian ini dibatasi hanya pada masalah pengaruh motivasi dan kompensasi kerja terhadap kinerja pegawai PT. X”.

Dalam contoh ini, unsur pertama diwakili oleh PT. X, sedangka unsur kedua diwakili oleh variabel-variabel motivasi, kompensasi dan kinerja pegawai.



Perumusan Masalah
Apabila sudah berhasil membatasi masalah dengan tepat, maka langkah berikutnya adalah merumuskan masalah. Perumusan masalah harus sesuai dan sinkron dengan pembatasan masalah dan disajikan dalam bentuk pertanyaan. Dengan merujuk pada contoh pembatasan masalah diatas maka dapat diberikan contoh rumusan masalah sebagai berikut :
Apakah terdapat pengaruh motivasi terhadap kinerja pegawai PT. X?
Apakah terdapat pengaruh kompensasi terhadap kinerja pegawai PT.X?
Apakah terdapat pengaruh motivasi dan kompensasi secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai PT. X?
Atau dalam versi lainnya :
Apakah motivasi berpengaruh terhadap kinerja pegawai PT. X?
Apakah kompensasi berpengaruh terhadap kinerja pegawai PT.X?
Apakah secara bersama-sam motivasi dan kompensasi berpengaruh terhadap kinerja pegawai PT. X?
Atau kalau judulnya mengenai Hubungan, maka rumusan masalahnya sebagai berikut :
Apakah terdapat hubungan antara motivasi dengan kinerja pegawai PT. X?
Apakah terdapat hubungan antara kompensasi dengan kinerja pegawai PT. X?
Apakah terdapat hubungan antara motivasi dan kompensasi secara bersama-sama dengan kinerja pegawai PT. X?
Banyak variasinya dalam menyajikan perumusan masalah. Anda pilih saja salah satu yang paling sesuai dengan selera perguruan tinggi tempat Anda kuliah. Ada kalanya Anda tidak puas pada selera perguruan tinggi tempat Anda kuliah, tetapi sebagai mahasiswa Anda tidak dapat berbuat banyak. Sebagai bagian dari civitas akademika. Anda harus mengikuti aturan main yang berlaku di perguruan tinggi tersebut. 



Tujuan Penelitian
Tujuan penelitian harus sejalan dan sinkron dengan masalah penelitian yang sudah diformulasikan dalam bentuk rumusan masalah.
Contohnya :
Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka penelitian ini ditujukan untuk :
Mengetahui pengaruh motivasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Mengetahui pengaruh kompensasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Mengetahui pengaruh motivasi dan kompensasi secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai PT. X
Atau kalau rumusan masalahnya mengenai Hubungan, maka tujuan penelitiannya sebagai berikut :
Berdasarkan rumusan masalah diatas, maka penelitian ini ditujukan untuk :
Mengetahui hubungan antara motivasi dengan kinerja pegawai PT. X
Mengetahui hubungan antara kompensasi dengan kinerja pegawai PT. X
Mengetahui hubungan antara motivasi dan kompensasi secara bersama-sama dengan kinerja pegawai PT. X



Kegunaan/Manfaat Penelitian
Kegunaan/manfaat penelitian umumnya dipilah menjadi dua kategori, yaitu teoritis/akademis dan praktis/fragmatis. Kegunaan teoritis/akademis terkait dengan kontribusi tertentu dari penyelenggaraan penelitian terhadap perkembangan teori dan ilmu pengetahuan serta dunia akademis. Sedangkan kegunaan praktis/fragmatis berkaitan dengan kontribusi praktis yang diberikan dari penyelenggaraan penelitian terhadap obyek penelitian, baik individu, kelompok, maupun organisasi.
Contohnya :
Merujuk pada tujuan penelitian diatas, maka penelitian ini sekurang-kurangnya diharapkan dapat memberikan dua kegunaan, yaitu :
Manfaat teoritis, dapat memperkaya konsep atau teori yang menyokong perkembangan ilmu pengetahuan manajemen sumber daya manusia, khususnya yang terkait dengan pengaruh motivasi dan kompensasi terhadap kinerja pegawai PT. X.
Manfaat praktis, dapat memberikan masukan yang berarti bagi PT. X dalam meningkatkan kinerja pegawainya, khususnya melalui perspektif motivasi dan kompensasi.



Sistematika Penulisan
Sistematika penulisan dibuat dengan dua tujuan. Pertama, sebagai guidance bagi penulis untuk menyusun bab-bab yang belum terselesaikan, yaitu bab dua dan seterusnya. Kedua, untuk mempermudah pembaca dalam menyimak dan memahami keseluruhan bagian skripsi, tesis atau disertasi.

Contoh Sistematika Penulisan :


PENELITIAN KUANTITATIF

BABI PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah : berupa pengantar mengenai arti penting topik tersebut untuk diteliti, alur berpikir hingga muncul permasalahan, yang diakhiri oleh perumusan masalah yang berbentuk kalimat tanya
B. Tujuan Penelitian : berisi tujuan diadakannya penelitian tersebut
C. Manfaat Penelitian : berisi manfaat teoritis dan manfaat praktis

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Variabel terikat / kriterium : berisi pengertian atau defmisi variabel tersebut, aspek / dimensi / komponen / bentuk / gejala dsb dari variabel tersebut yang nantinya dijadikan indikator dari alat ukur yang digunakan, faktor-faktor yang mempengaruhi, dan sebagainya
B. Variabel bebas / prediktor : berisi pengertian atau definisi variabel tsebut, aspek / dimensi / komponen / bentuk / gejala dsb dari variabel tersebut yang nantinya dijadikan indikator dari alat ukur yang digunakan, faktor-faktor yang mempengaruhi, dan sebagainya
C. Subjek Penelitian : untuk menggambarkan subjek penelitian -- berisi pengertian, karakteristik dsb) mengenai subjek penelitian (misal : remaja, ibu rumah tangga, waria, pekerja seks komersil, dsb)
D. Hubungan antara Variabel A dengan B atau Perbedaan pada variabel A berdasarkan variabel B : berupa dinamika yang menggambarkan keterkaitan antara variabel A clan Variabel B (baik berupa hubungan, pengaruh, atau perbedaan), sehingga nantinya dapat ditarik suatu hipotesis
E. Hipotesis

BAB III METODE PENELITIAN
A. Identifikasi variabel-variabel penelitian : berisi variabel apa saja yang ada dalam penelitian tersebut
B. Definisi operasional variabel-variabel penelitian : bentuk operasional dari variabel-variabel yang digunakan, biasanya berisi definisi konseptual, indikator yang digunakan, alat ukur yang digunakan (bagaimana cara mengukur) & penilaian alat ukur (semakin tinggi skor menunjukkan semakin tinggi .......)
C. Subjek penelitian : berisi karakteristik subjek yang digunakan dalam penelitian, juga diberi penjelasan mengenai populasi, sampel dan teknik sampling yang digunakan

D. Teknik pengumpulan data : teknik dan alat ukur yang digunakan dalam pengumpulan data dan setiap alat ukur yang digunakan perlu dijelaskan
E. Validitas dan reliabilitas alat pengumpul data : berisi pengertian mengenai konsep validitas dan reliabilitas serta teknik yang dilakukan. Jika menggunakan alat ukur yang sudah ada, hasil uji validitas dan reliabilitasnya harap ditulis.
F. Teknik analisis data : teknik yang digunakan untuk menganalisis data penelitian

BAB IV PENUTUP
A. Simpulan : berupa poin-poin yang berisi hasil penelitian yang menjawab hipotesis penelitian dan hasil tambahan lainnya.
B. Saran : saran untuk subjek atau pihak-pihak yang berkaitan dengan hasil penelitian, juga untuk penelitian selanjutnya

Daftar Pustaka
Lampiran


PENELITIAN EKSPERIMEN

BABI PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah : berupa pengantar mengenai arti penting topik tersebut untuk diteliti, alur berpikir hingga muncul permasalahan & diakhiri oleh perumusan masalah yang berbentuk kalimat tanya
B. Tujuan Penelitian : berisi tujuan diadakannya penelitian tersebut
C. Manfaat Penelitian : berisi manfaat teoritis dan manfaat praktis

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Variabel terikat : berisi pengertian atau definisi variabel tersebut, aspek / dimensi / komponen / bentuk / gejala dsb dari variabel tersebut yang nantinya dijadikan indikator dari alat ukur yang digunakan, faktor-faktor yang mempengaruhi, dan sebagainya
B. Variabel bebas : berisi pengertian atau definisi variabel tersebut, aspek / dimensi / komponen / bentuk / gejala dsb dari variabel tersebut yang nantinya dijadikan indikator dari alat ukur yang digunakan, faktor-faktor yang mempengaruhi, dan sebagainya
C. Subjek Penelitian : untuk menggambarkan subjek penelitian -- berisi pengertian, karakteristik dsb) mengenai subjek penelitian (misal : remaja, ibu rumah tangga, waria, pekerja seks komersil, dsb)
D. Pengaruh / efektivitas variabel bebas terhadap (untuk meningkatkan) variable terikat : berupa dinamika yang menggambarkan pengaruh dari variabel bebas terhadap variabel terikat pada subjek penelitian (kelompok eksperimen dan kelompok kontrol), sehingga nantinya dapat ditarik suatu hipotesis
E. Hipotesis

BAB III METODE PENELITIAN
A. Identifikasi variabel penelitian : berisi variabel apa saja yang ada dalam penelitian tersebut
B. Definisi operasional variabel penelitian : bentuk operasional dari variabel-variabel yang digunakan, biasanya berisi definisi konseptual, indikator yang digunakan, alat ukur yang digunakan (bagaimana cara mengukur) & penilaian alat ukur
C. Subjek penelitian : berisi karakteristik subjek yang digunakan dalam penelitian.
D. Teknik pengumpulan data : teknik dan alat ukur yang digunakan dalam pengumpulan data dan setiap alat ukur yang digunakan perlu dijelaskan
E. Validitas dan reliabilitas alat ukur : berisi pengertian mengenai konsep validitas dan reliabilitas serta teknik yang dilakukan. Jika menggunakan alat ukur yang sudah ada, hasil uji validitas dan reliabilitasnya harap ditulis.
F. Rancangan Eksperimen : menggambarkan rancangan eksperimen yang digunakan dalam penelitian
G.Teknik analisis data : teknik yang digunakan untuk menganalisis data penelitian

BAB IV PENUTUP
A. Simpulan : berupa poin-poin yang berisi hasil penelitian yang menjawab hipotesis penelitian dan hasil tambahan lainnya.
B. Saran : saran untuk subjek atau pihak-pihak yang berkaitan dengan hasil penelitian, juga untuk penelitian selanjutnya

Daftar Pustaka
Lampiran


PENELITIAN KUALITATIF

BABI PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Masalah : berisi pengantar mengenai alasan topik tersebut diteliti dan signifikansi masalah
B. Pertanyaan Penelitian : berupa perumusan masalah yang berbentuk kalimat tanya (mengapa, bagaimana)
C. Tujuan Penelitian : berisi tujuan diadakannya penelitian tersebut
D. Manfaat Penelitian : berisi manfaat teoritis dan manfaat praktis

BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Fokus Penelitian (konsep) 1 : berisi pengertian atau definisi konsep tersebut, aspek / dimensi / komponen / bentuk / gejala dsb dari konsep tersebut yang nantinya akan dijadikan indikator dari konsep tersebut, faktor¬faktor yang mempengaruhi, dan sebagainya
B. Fokus penelitian (konsep) 2 (jika menggunakan 2 konsep) : berisi pengertian atau definisi konsep tersebut, a5pek / dimensi / komponen / bentuk / gejala dsb dari konsep tersebut yang nantinya akan dijadikan indikator dari konsep tersebut, faktor¬faktor yang mempengaruhi, dan sebagainya
C. Dinamika yang menggambarkan keterkaitan antara konsep 1 dan konsep 2 (jika menggunakan 2 konsep)
D. Hipotesis (jika mengajukan hipotesis)

BAB III METODE PENELITIAN
A. Subjek penelitian : berisi karakteristik subjek yang digunakan dalam penelitian dan jumlah subjek yang akan diteliti
B. Tahap-tahap penelitian : berisi gambaran mengenai tahap persiapan dan pelaksanaan yang dilakukan dalam penelitian
C. Teknik pengumpulan data : gambaran mengenai teknik dan alat ukur yang digunakan dalam pengumpulan data
D. Instrumen Penelitian : alat bantu yang digunakan di dalam penelitian
E. Keabsahan dan keajegan penelitian : berisi pengertian dan gambaran mengenai konsep keabsahan (validitas - dimana didalamnya termasuk triangulasi data) dan keajegan (reliabilitas - termasuk cek dan ricek) dalam penelitian kualitatif

BAB IV PENUTUP
A. Simpulan : berupa poin-poin yang berisi hasil penelitian yang menjawab pertanyaan penelitian dan hasil temuan lainnya.
B. Saran : saran untuk subjek atau pihak-pihak yang berkaitan dengan hasil penelitian, juga untuk peneliti selanjutnya

Daftar Pustaka
Lampiran (termasuk pedoman wawancara, pedoman observasi, verbatim)



Tinjauan Pustaka
Tinjauan pustaka harus menguraikan perkembangan teoritis dari awal pemunculan sebuah teori hingga perkembagannya terkini (pada masa sekarang), dan diberikan apresiasi berupa kekurangan dan kelebihan, serta relevansinya dengan topik penelitian yang diteliti. Dalam tinjauan harus ada unsur definisi dan dimensi/indikator. Tip dalam mempermudah mendapatkan bahan-bahan yang relevan dan terpilih adalah sebagai berikut :
Cari jurnal ilmiah yang variabelnya sama dengan variabel yang akan digunakan dalam proposal penelitian, disitu akan menemukan teori-teori yang relevan dan terpilih.
Baca tesis atau disertasi yang variabelnya sama dengan variabel yang akan diteliti dalam proposal penelitian, disistu akan memperoleh bahan-bahan yang berharga dan relevan.
Beri tanda khusus pada bagian-bagian dari jurnal, tesis atau disertasi yang akan dikutip dengan tidak lupa mencatat sumber aslinya.
Seleksi bahan-bahan yang diperoleh lalu himpun per variabel, bagian, sub-bagian dan seterusnya hingga bagian terkecil.
Gunakan bahan-bahan tersebut sesuai kebutuhan, urutan, dan prioritas penggunaannya.



Kerangka Pemikiran
Kerangka pemikiran intinya berusaha menjelaskan konstelasi hubungan antar variabel yang akan diteliti. Konstelasi hubungan tersebut idealnya dikuatkan oleh teori atau penelitian sebelumnya. Dalam menyusun kerangka pemikiran, penyajiannya dimulai dari variabel yang mewakili masalah penelitian. Jika hendak diteliti adalah masalah kinerja pegawai dalam hubungannya dengan motivasi dan kompensasi, maka penyajiannya dimulai dari teori kinerja lalu dikaitkan dengan teori motivasi. Keterkaitan dua variabel tersebut sedapat mungkin dilengkapi dengan teori atau penelitian tedahulu yang dilakukan seorang pakar/peneliti atau lebih yang menyatakan adanya hubungan atau pengaruh antar keduanya.
Jika konstelasi hubungan antara kinerja dan motivasi sudah terbangun dengan baik, maka tahap selanjutnya adalah merangkai konstelasi hubungan antara kinerja dengan kompensasi, dengan persyaratan teoritis serupa. Artinya, konstelasi hubungan atar keduanya juga harus diperkuat teori atau penelitian terdahulu.
Pada bagian akhir kerangka pemikiran umumnya disajikan konstelasi hubungan antara keseluruhan variabel dilengkapi dengan bagan yang menggambarkan hubungan antar variabel penelitian. Jika akan meneliti pengaruh motivasi dan kompensasi terhadap kinerja pegawai, maka dapat gambarkan secara bagan konstelasi tersebut.




Hipotesis Penelitian
0 comments Posted by The Magic Of Making Up at 03:11
Hipotesis adalah dugaan sementara sehingga masih memerlukan pembuktian (Hadi, 2002:63). Hipotesis dinyatakan dalam bentuk ’pernyataan’ dan sinkron dengan rumusan masalah.

Bentuk-bentuk hipotesis :
Hipotesis Null :
Ho:Tidak terdapat pengaruh motivasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Ha:Terdapat pengaruh motivasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Ho:Tidak terdapat pengaruh kompensasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Ha:Terdapat pengaruh kompensasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Ho:Tidak terdapat pengaruh motivasi dan kompensasi secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai PT. X
Ha:Terdapat pengaruh motivasi dan kompensasi secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai PT. X
Hipotesis Kerja :
Terdapat pengaruh motivasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Terdapat pengaruh kompensasi terhadap kinerja pegawai PT. X
Terdapat pengaruh motivasi dan kompensasi secara bersama-sama terhadap kinerja pegawai PT. X



Metode Penelitian
Metode penelitian secara tersirat dapat memberikan gambaran mengenai pendekatan, tipe, jenis atau desain dari suatu penelitian. Metode penelitian yang populer : metode survey, pada umumnya digunakan untuk jenis penelitian deskriptif, asosiatif maupun komparatif.





Teknik Pengambilan Sampel
Jika populasi kurang dari 100 orang dan mudah dijangkau sebaiknya digunakan teknik pengambilan sampel sensus atau sampel jenuh. Jika populasi relatif besar dapat digunakan teknik pengambilan sampel sebagai berikut :
Acak sederhana (simple random), apabila semua anggota populasi diberikan kesempatan yang sama untuk dipilih sebagai sampel penelitian.
Proporsional (proportional), apabila karakteristik populasi terdiri dari kategori, kelompok atau golongan yang setara atau sejajar.
Stratifikasi (stratified), apabila populasi terdiri atas kategori-kategori atau kelompok-kelompok yang memiliki susunan bertingkat.
Purposif (purposive), apbila pemilihan sampel didasarkan pada karakteristik atau ciri-ciri tertentu berdasarkan ciri atau sifat populasinya.
Kuota (quota), apabila penentuan jumlah sampel dilakukan terlebih dahulu sebelum penelitian dilakukan.
Kluster (cluster), apabila pemilihandan penentuan sampel didasarkan pada kelompok-kelompok individu, bukan pada individu.
Insidental, apabila penentuan sampel didasarkan pada faktor kebetulan yang dijumpai peneliti pada saat melakukan penelitian.
Bertahap (multistage), apabila pengambilan sampel dilakukan dua tahap atau lebih sesuai dengan kebutuhan, baik dengan menggunakan metode yang sama maupun berbeda.



Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang lazim digunakan :
1. Studi Lapangan :

Kuesioner/Angket. Kuesioner adalah daftar pertanyaan yang dibuat berdasarkan indikator-indikator dari varibel penelitian yang harus direspon oleh responden.
Wawancara. Wawancara dapat dilakukan secara : (1) Terbuka (open-ended), peneliti bertanya kepada responden kunci tentang fakta-fakta suatu peristiwa dan opini mereka mengenai peristiwa yang ada, (2) Terfokus (responden diwawancarai dalam waktu yang pendek), dan (3) Terstruktur (menggunakan pertanyaan yang terstruktur).
Observasi. Teknik ini digunakan untuk mendapatkan fakta-fakta empiris yang tampak (kasat mata).
Dokumentasi. Teknik ini dilakukan dengan memanfaatkan dokumen-dokumen tertulis, gambar, foto, atau benda-benda lainnya yang berkaitan dengan aspek-aspek yang diteliti.
2. Studi Pustaka 
Studi pustaka dilakukan dengan cara mempelajari, mendalami, dan mengutip teori-teori atau konsep-konsep dari sejumlah literatur, baik buku, jurnal, majalah, koran, atau karya tulis lainnya yang relevan dengan topik, fokus atau variabel penelitian.



Teknik Analisis Data
Teknik analisis data yang umum digunakan, yaitu statistik deskriptif dan statistik inferensial. Statistik deskriptif digunakan untuk menggambarkan kondisi variabel penelitian, antara lain dengan cara melihat skor minimum, skor maksimum, jangkauan (range), mean, median, modus, standar deviasi dan variansnya yang dilengkapi dengan tabel frekuensi berikut histogramnya.
Statistik inferensial digunakan untuk menguji hipotesis dan membangun generalisasi penelitian. Formula dan rumus statistik disesuaikan dengan jenis penelitiannya : asosiatif atau komparatif.

sumber: http://tesis-disertasi[.]blogspot[.]com/